Follow by Email

Sabtu, 04 Februari 2012

LAPORAN PRAKTIKUM
KIMIA ANALISA

Semester                     :            III (Tiga)
Tahun Ajaran              :            2011/2012
Tgl. Percobaan           :            23 Desember 2011
                                            Judul Percobaan         :            Analisa Air
Kelompok                   :            I (Satu)

NAMA
NIM
JULHAM PRASETYA PANE
100405002

Kondisi Ruangan :
Tekanan Ruangan    : 760 mmHg
Suhu             : 30 oC



LABORATORIUM KIMIA ANALISA
DEPARTEMEN TEKNIK KIMIA
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2012


Dokumen ini milik Departemen Teknik Kimia Universitas Sumatera Utara
Dilarang memperbanyak atau menggunakan informasi di dalamnya untuk keperluan komersial atau yang lainnya tanpa persetujuan pemilik dokumen ini.

TEKNIK

DEPARTEMEN TEKNIK KIMIA
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
LEMBAR PENGESAHAN
No. Dokumen
Edisi
Revisi
Berlaku Efektif
Halaman
:
:
:
:
:
FM-GKM-FT-TK- 024-04
01
01
12 Desember 2007
1/1

    LABORATORIUM KIMIA ANALISA

        MODUL PRAKTIKUM              :          ANALISA AIR
        KELOMPOK                               :          I (SATU)
        NAMA/NIM                                :          JULHAM PRASETYA PANE/100405002
        HARI/TGL. PRAKTIKUM          :                                                              JUMAT/23 DESEMBER 2011




                Medan,                      
                                        Asisten





                        (Syervy Tanata)
  
Dokumen ini milik Departemen Teknik Kimia Universitas Sumatera Utara
Dilarang memperbanyak atau menggunakan informasi di dalamnya untuk keperluan komersial atau yang lainnya tanpa persetujuan pemilik dokumen ini.



TEKNIK

DEPARTEMEN TEKNIK KIMIA
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
LEMBAR PENUGASAN
No. Dokumen
Edisi
Revisi
Berlaku Efektif
Halaman
:
:
:
:
:
FM-GKM-FT-TK- 024-03
01
01
12 Desember 2007
1/1

    LABORATORIUM KIMIA ANALISA

MODUL PRAKTIKUM              : ANALISA AIR
KELOMPOK                              : I (SATU)
NAMA/NIM                               : 1. BILL CLINTON / 100405001
                                                                  2. JULHAM PRASETYA PANE/100405002
                                                                  3. RIKA SILVIA/100405008
HARI/TGL. PRAKTIKUM         : JUMAT/23 DESEMBER 2011


Bawa :
-        AMDK Amidis 1000 ml
-        Air Sungai Kenanga Raya 1000 ml
-        Air Parit Teknik Sipil 1000 ml
-        Pipet tetes, sarung tangan, masker

Percobaan dilakukan sebanyak 6 run


Medan, 20 Desember 2011
                                         Asisten

                                                                     



               (Syervy Tanata)
  
Dokumen ini milik Departemen Teknik Kimia Universitas Sumatera Utara
Dilarang memperbanyak atau menggunakan informasi di dalamnya untuk keperluan komersial atau yang lainnya tanpa persetujuan pemilik dokumen ini.



KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas berkat dan rahmat-Nya penulis dapat menyelesaikan Laporan Praktikum Kimia Analisa Modul Analisa Air dengan sebaik-baiknya dan tepat pada waktunya.
            Adapun tujuan dari penulisan laporan ini adalah sebagai syarat untuk menyelesaikan Praktikum Kimia Analisa dan agar dapat mengikuti praktikum-praktikum selanjutnya yang ada di Departemen Teknik Kimia. Selain itu pembuatan Laporan Praktikum Kimia Analisa ini adalah sebagai bukti hasil dari percobaan-percobaan yang dilakukan saat praktikum, dan untuk melengkapi tugas dari Praktikum Kimia Analisa.
            Penulisan laporan ini didasarkan pada hasil percobaan yang dilakukan selama praktikum serta literatur-literatur yang ada baik dari buku maupun sumber lainnya.
            Dengan ini, praktikan juga menyampaikan terima kasih kepada :
  1. Orang tua yang telah memberikan dukungan baik materil maupun spiritual.
  2. Kepala Laboratorium Kimia Analisa, Ibu Mersi Suriani Sinaga, ST, MT.
3.     Asisten-asisten Laboratorium Kimia Analisa, terutama asisten Syervy Tanata yang menangani modul ini.
4.     Rekan-rekan mahasiswa seangkatan, secara istimewa Kelompok I yaitu Bill Clinton dan Rika Silvia yang membantu dalam pelaksanaan praktikum dan dalam penulisan laporan ini.
Laporan ini dibuat dari percobaan dan tentu ada kelemahan dalam teknik pelaksanaan maupun dalam tata penulisan laporan ini. Maka saran-saran dari pembaca dibutuhkan dalam tujuan menemukan refleksi untuk peningkatan mutu dari laporan serupa di masa mendatang. Akhir kata, selamat membaca dan terima kasih.

                        Medan,                      2012
                                                                                                         Praktikan,         


                                                                                               
                                                                                            ( Julham Prasetya Pane )



DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR………………………………………………………………  i
DAFTAR ISI……………………………………………………………………….. ii
DAFTAR GAMBAR………………………………………………………………. iv
DAFTAR TABEL………………………………………………………………….. v
BAB I           PENDAHULUAN.…………………………………………………… 1
                     1.1 Latar Belakang…………………………………………………… 1
                     1.2 Tujuan Percobaan..………………………………………………. 1
                     1.3 Rumusan Masalah...……………………………………………… 1
         1.4 Manfaat Percobaan……………………………………………….. 1
         1.5 Ruang Lingkup…………………………………………………… 2
BAB II          TINJAUAN PUSTAKA……………………………………………… 3
                     2.1 Alkalinitas…………...…………………………………………… 3
                     2.2 Kesadahan……….……………………………………………….. 4
                     2.3 Analisa Umum pada Air………………….……………………… 5
                     2.4 Manfaat Air Dalam Industri………….………………………….. 7
                     2.5 Teknik Pengolahan Air Dalam industri.…………………………. 9
                     2.6 Aplikasi Analisa Air...……………………………………………             11
                     2.6.1 Pengujian Kadar Sianida Dalam Air Dengan Alat Ion
                               Selektif Meter…………………………………………………. 11
BAB III        METODOLOGI PERCOBAAN.…………………………………….  13        3.1 Bahan……………………………………………………………..                           13
                     3.1.1 Air (H­2O)………………………………………………………. 13
                     3.1.2 Indikator Metil Jingga (C14H14N3NaO3S3)………………….…. 13
                     3.1.3 Asam Sulfat (H2SO4).………………………………………….. 14
                     3.2 Alat.……………………………………………………………… 14
                     3.2.1 Alat dan Fungsi………………………………………………… 14
                     3.2.2 Gambar Rangkaian alat………………………………………... 15
                     3.3 Prosedur Percobaan……………………………………………… 15
                     3.3.1 Analisa Alkalinitas…………………………………………….. 15
                     3.3.2 Flowchart Percobaan Analisa Alkalinitas Air………………..... 16
BAB IV        HASIL DAN PEMBAHASAN………………………………………  17        4.1 Hasil………………………………………………………………17
                     4.2 Pembahasan……………………………………………………… 18
                     4.2.1 Sampel AMDK Amidis……..………………………………..... 18
                     4.2.2 Sampel Air Sungai Kenanga Raya…………………………….. 19
                     4.2.3 Sampel Air Parit Tenik Sipil……………………………………20
BAB V         KESIMPULAN DAN SARAN………………………………………  22
                     5.1 Kesimpulan………………………………………………………. 22
                     5.2 Saran……………………………………………………………... 22
DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………………… vi
LAMPIRAN A DATA PERCOBAAN………………………………………......  LA-1
LAMPIRAN B PERHITUNGAN………………………………………………..  LB-1
                     LB.1 Pembuatan Larutan H2SO4 1,5 N dari Larutan H2SO4 96% LB-1
                     LB.2 Perhitungan Kadar Alkalinitas AMDK Amidis……………... LB-1
                     LB.3 Perhitungan Kadar Alkalinitas Air Sungai Kenanga Raya.. LB-2
                     LB.4 Perhitungan Kadar Alkalinitas Air Parit Teknik Sipil………. LB-2
LAMPIRAN C PETA PENGAMBILAN SAMPEL……………………………..LC-1
                     LC.1 Peta Lokasi Sampel………………………………………….. LC-1
LAMPIRAN D FOTO LOKASI SAMPEL……………………………………...  LD-1
                     LD.1 Foto Lokasi Sampel Air Sungai Kenanga Raya…………….. LD-1
                     LD.2 Foto Lokasi Sampel Air Parit Teknik Sipil…………………. LD-1

                    
 
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Flowchart Pengujian Kadar Sianida Dalam Air Dengan Alat Ion
                     Selektif Meter ……..……..……..…………………………………… 12
Gambar 3.1 Rangkaian Peralatan…………………………………………………. 15
Gambar 3.2 Flowchart Percobaan Analisa Alkalinitas Air………..………………            16
Gambar 4.1 Kurva Titrasi H2SO4 1,5 N pada AMDK Amidis.................................18
Gambar 4.2 Kurva titrasi H2SO4 1,5 N terhadap Air Sungai Kenanga Raya.......... 19
Gambar 4.3 Kurva titrasi H2SO4 1,5 N terhadap Air Parit Teknik Sipil................. 20
Gambar C.1 Peta Pengambilan Sampel Air Sungai Kenanga Raya dan Air
                     Parit Teknik Sipil…………………………………………………..LC-1
Gambar D.1 Foto Pengambilan Sampel Air Sungai Kenanga Raya……………. LD-1
Gambar D.2 Foto Pengambilan Sampel Air Parit Teknik Sipil…………………    LD-1



DAFTAR TABEL

Tabel 4.1      Hasil Percobaan Analisa Air ……..……..……..……………………..17
Tabel A.1     Hasil Percobaan Analisa Air………………………………………. LA-1



BAB I
PENDAHULUAN

1.1  Latar Belakang
Air sangat penting bagi kehidupan semua makhluk hidup, khususnya manusia. Dengan meningkatnya kegiatan manusia, kebutuhan akan air juga akan terus meningkat. Seiring dengan kebutuhan yang terus meningkat maka lama kelamaan air bersih akan menjadi langka. Air menjadi kotor akibat aktivitas manusia. Dalam industri, pabrik-pabrik biasanya membuang limbah secara langsung ke aliran air tanpa diolah. Hal ini tentu akan menurunkan kualitas air. Oleh karena itu, perlu dilakukan suatu analisa terhadap air untuk mengetahui kelayakan air suatu perairan untuk dikonsumsi masyarakat sekitarnya. Salah satu jenis analisa air adalah analisa alkalinitas air.

1.2  Tujuan
Tujuan dari percobaan analisa air adalah:
1.     Mengetahui standar air bersih.
2.     Menentukan kadar alkalinitas air.
3.     Mempelajari cara penentuan kadar alkalinitas air.

1.3  Rumusan masalah
Rumusan masalah pada percobaan analisa air ini adalah bagaimana cara menentukan karakteristik air berupa alkalinitas menggunakan analisis alkalinitas dengan metode indikator warna.

1.4  Manfaat Percobaan
1.     Praktikan memperoleh pemahaman lebih baik mengenai cara menganalisa air.
2.     Praktikan mampu menentukan kadar alkalinitas air.
3.     Praktikan mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi alkalinitas air.



1.5  Ruang Lingkup
Praktikum Kimia Analisa dengan modul percobaan “Analisa Air” dilakukan di Laboratorium Kimia Analisa, Fakultas Teknik, Departemen Teknik Kimia, Universitas Sumatera Utara dan dalam kondisi ruangan:
                               Tekanan udara         : 760 mmHg
                               Suhu                         : 30 oC
Bahan-bahan yang digunakan dalam percobaan ini adalah AMDK “Amidis”, air sungai “Kenanga Raya”, air parit “Teknik Sipil”, indikator metil jingga (C14H14N3NaO3S3), dan asam sulfat (H2SO4) 1,5 N. Peralatan-peralatan yang digunakan adalah beaker glass, buret, statif, klem, erlenmeyer, gelas ukur, corong, dan pipet tetes.

 

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Alkalinitas
Alkalinitas adalah suatu parameter kimia perairan yang menunjukan jumlah ion karbonat dan bikarbonat yang mengikat logam alkali tanah pada perairan tawar. Nilai ini menggambarkan kapasitas air untuk menetralkan asam, atau biasa juga diartikan sebagai kapasitas penyangga (buffer capacity) terhadap perubahan pH. Perairan mengandung alkalinitas ≥20 ppm menunjukkan bahwa perairan tersebut relatif stabil terhadap perubahan asam/basa sehingga kapasitas buffer atau basa lebih stabil. Selain bergantung pada pH, alkalinitas juga dipengaruhi oleh komposisi mineral, suhu dan kekuatan ion. Nilai alkalinitas alami tidak pernah melebihi 500 mg/liter CaCO3. Perairan dengan nilai alkalinitas yang terlalu tinggi tidak terlalu disukai organisme akuatik karena biasanya diikuti dengan nilai kesadahan yang tinggi atau kadar garam natrium yang tinggi (Aria, 2009).
Alkalinitas mampu menetralisir keasaman di dalam air, Secara khusus alkalinitas sering disebut sebagai besaran yang menunjukkan kapasitas pembufferan dari ion bikarbonat, dan tahap tertentu ion karbonat dan hidroksida dalam air. Ketiga ion tersebut dalam air akan bereaksi dengan ion hydrogen sehingga menurunkan kemasaman dan menaikkan pH.
Alkalinitas optimal pada nilai 90-150 ppm. Alkalinitas rendah diatasi dengan pengapuran dosis 5 ppm. Dan jenis kapur yang digunakan disesuaikan kondisi pH air sehingga pengaruh pengapuran tidak membuat pH air tinggi, serta disesuaikan dengan keperluan dan fungsinya.
Perbedaan antara basa tingkat tinggi dengan alkalinitas yang tingga adalah sebagai berikut :
1.   Tingkat basa tinggi ditunjukkan oleh pH tinggi;
2.   Alkalinitas tinggi ditunjukkan dengan kemampuan menerima proton tinggi (Anonim, 2010)


2.2 Kesadahan
Kesadahan merupakan petunjuk kemampuan air untuk membentuk busa apabila dicampur dengan sabun. Pada air berkesadahan rendah, air akan dapat membentuk busa apabila dicampur dengan sabun, sedangkan pada air berkesadahan tinggi tidak akan terbentuk busa. Kesadahan sangat penting artinya bagi para akuaris karena kesadahan merupakan salah satu petunjuk kualitas air yang diperlukan bagi ikan. Disamping itu, kesadahan juga merupakan petunjuk yang penting dalam hubungannya dengan usaha untuk memanipulasi nilai pH.
Secara lebih rinci kesadahan dibagi dalam dua tipe, yaitu kesadahan umum (general hardness atau GH) dan kesadahan karbonat (carbonate hardness atau KH). Disamping dua tipe kesadahan tersebut, dikenal pula tipe kesadahan yang lain yaitu yang disebut sebagai kesadahan total atau total hardness. Kesadahan total merupakan penjumlahan dari GH dan KH.
1.   Kesadahan umum
       Kesadahan umum atau “General hardness” merupakan ukuran yang menunjukkan jumlah ion kalsium (Ca++) dan ion magnesium (Mg++) dalam air. Ion-ion lain sebenarnya ikut pula mempengaruhi nilai GH, akan tetapi pengaruhnya diketahui sangat kecil dan relatif sulit diukur sehingga diabaikan.
       GH pada umumnya dinyatakan dalam satuan ppm (part per million/ satu persejuta bagian) kalsium karbonat (CaCO3), tingkat kekerasan (dH). Atau dengan menggunakan konsentrasi molar CaCO3. Perlu diperhatikan bahwa kebanyakan teskit pengukur kesadahan menggunakan satuan CaCO3.
       Apabila nilai GH terlalu rendah bagi suatu jenis ikan, ia dapat dinaikkan dengan menambahkan kalsium sulfat, magnesium sulfat, atau kalsium karbonat. Penurunan nilai GH dapat dilakukan dengan perlakuan-perlakuan yang mampu menghilangkan kadar kalsium (Ca) dan magnesium (Mg) dari dalam air.
2.   Kesadahan karbonat (KH)
       Kesadahan karbonat atau KH merupakan besaran yang menunjukkan kandungan ion bikarbonat (HCO3-) dan karbonat (CO3-) di dalam air. Dalam akuarium air tawar pada kisaran pH netral, ion bikarbonat lebih dominan, sedangkan pada akuarium laut, ion karbonat lebih berperan.
       KH sering disebut sebagai alkalinitas yaitu suatu ekspresi dari kemampuan air untuk mengikat kemasaman (ion-ion yang mampu mengikat H+). Oleh karena itu, dalam sistem air tawar, istilah kesadahan karbonat, pengikat kemasaman, kapasitas pembufferan asam, dan alkalinitas sering digunakan untuk menunjukkan hal yang sama. Dalam hubunganannya dengan kemampuan air mengikat kemasaman, KH berperan sebagai agen pembufferan yang berfungsi untuk menjaga kestabilan pH.
       Kesadahan karbonat dapat diturunkan dengan merebus air yang  bersangkutan atau dengan melakukan air melewati gambut. Perlakuan perebusan air tentu saja tidak praktis, kecuali untuk akuarium ukuran kecil.
       Untuk menaikkan kesadahan karbonat dapat dilakukan dengan menambahkan natrium bikarbonat (soda kue), atau kalsium karbonat. Penambahan kalsium karbonat akan menaikkan sekaligus baik KH maupun GH dengan proporsi yang sama (Anonim, 2011c).

2.3  Analisa Umum pada Air
  Beberapa analisa-analisa yang dapat dilakukan pada air antara lain:
1.   Jar test
Untuk mengentahui tingkat kekeruhan suatu sampel air, maka kita bisa menggunakan alat laboratorium yang bernama Jartest. Jartest ini juga dapat digunakan untuk mengetahui kinerja kogulasi dan flokulasi secara simulasi di laboratorium asalkan air yang dilakukan simulasi dengan jartest ini adalah air yang benar-benar akan dilakukan pengolahan di lapangan.
       Standar ini menetapkan suatu metode pengujian koagulasi flokulasi dengan cara jartest, termasuk prosedur umum untuk mengevaluasi pengolahan dalam rangka mengurangi bahan-bahan terlarut, koloid, dan yang tidak dapat mengendap dalam air dengan menggunakan bahan kimia dalam proses koagulasi-flokulasi, yang dilanjutkan dengan pengendapan secara gravitasi (Anonim, 2009)
2.     Turbiditas
Turbiditas ( Kekeruhan ) merupakan kandungan bahan organik maupun anorganik yang terdapat di perairan sehingga mempengaruhi proses kehidupan organisme yang ada di perairan tersebut. Turbiditas sering disebut dengan kekeruhan, apabila di dalam air media terjadi kekeruhan yang tinggi maka kandungan oksigen akan menurun, hal ini disebabkan intensitas cahaya matahari yang masuk kedalam perairan sangat terbatas sehingga tumbuhan / phytoplankton tidak dapat melakukan proses fotosintesis untuk mengasilkan oksigen (Mandala, 2010).
3.     Analisa Kesadahan
Kesadahan air adalah adanya kandungan mineral-mineral tertentu yang terdapat di dalam air, pada umumnya mineral itu adalah ion kalsium (Ca) dan magnesium (Mg) dalam bentuk garam karbonat. Air sadah atau air keras adalah air yang mengandung jumlah kadar mineral yang cukup tinggi, sedangkan air lunak adalah air dengan kadar mineral yang rendah (Anonim, 2011a).
4.     Analisa Alkalinitas
Alkalinitas secara umum menunjukkan konsentrasi basa atau bahan yang mampu menetralisir kemasaman dalam air. Secara khusus, alkalinitas sering disebut sebagai besaran yang menunjukkan kapasitas pem-bufffer-an dari ion bikarbonat, dan sampai tahap tertentu ion karbonat dan hidroksida dalam air. Ketiga ion tersebut di dalam air akan bereaksi dengan ion hidrogen sehingga menurunkan kemasaman dan menaikan pH (Anonim, 2011c).
5.     Analisa COD
COD (Chemical Oxygen Demand) adalah jumlah O2 yang dibutuhkan untuk mengoksidasi zat-zat organis yang ada dalam 1 l sampel air, dengan pengoksidasi K2Cr2O7 sebagai sumber oksigen (oxidizing agent). Angka COD juga merupakan ukuran bagi pencemaran air dan mengakibatkan berkurangnya O2 dalam air. Analisa COD berbeda dengan analisa BOD, tapi dapat ditetapkan perbandingannya sebagai alat kontrol uji COD dan BOD (Sodikin, 2011).
6.     Analisa BOD
Angka BOD (Biochemical Oxygen Demand) adalah jumlah oksigen yang dibutuhkan oleh bakteri untuk menguraikan (mengoksidasikan) hampir semua zat organis yang terlarut dan sebagian zat organis yang tersuspensi dalam air.
Angka BOD adalah jumlah oksigen yang dibutuhkan oleh bakteri untuk menguraikan (mengoksidasikan) hampir semua zat organis yang terlarut dan sebagian zat organis yang tersuspensi dalam air (Anonim, 2005a).

2.4 Manfaat Air Dalam Industri
Kegunaan air dalam proses industri sangat banyak sekali, selain sebagai air baku pada industri air minum dan pemutar turbin pada pembangkit tenaga listrik, juga sebagai alat bantu utama dalam kerja pada proses – proses industri. Selain itu juga air digunakan sebagai sarana pembersihan (cleaning) baik itu cleaning area atau alat – alat produksi yang tidak memerlukan air dengan perlakuan khusus atau cleaning dengan menggunakan air dengan kualitas dan prasyarat tertentu yang membutuhkan sterilisasi dan ketelitian yang tinggi. Dalam hal ini pembahasan difokuskan pada air sebagai penghasil energi kalor dan sebagai penyerap energi kalor ( pendingin ) dalam industri pada umumnya.
1.     Air umpan boiler
Boiler adalah tungku dalam berbagai bentuk dan ukuran yang digunakan untuk menghasilkan uap lewat penguapan air untuk dipakai pada pembangkit tenaga listrik lewat turbin, proses kimia, dan pemanasan dalam produksi.
         Sistem kerjanya yaitu air diubah menjadi uap. Panas disalurkan ke air dalam boiler, dan uap yang dihasilkan terus – menerus. Feed water boiler dikirim ke boiler untuk menggantikan uap yang hilang. Saat uap meninggalkan air boiler, partikel padat yang terlarut semula dalam feed water boiler tertinggal.
          Partikel padat yang tertinggal menjadi makin terkonsentrasi, dan pada saatnya mencapai suatu level dimana konsentrasi lebih lanjut akan menyebabkan kerak atau endapan untuk membentuk pada logam boiler.
2.     Air pendingin dan sirkulasi sebagai cooling tower dan Chiller
          Cooling tower atau menara pendingin adalah suatu sistem pendinginan dengan prinsip air yang disirkulasikan. Air dipakai sebagai medium pendingin, misalnya pendingin condenser, AC, diesel generator ataupun mesin – mesin lainnya.
Jika air mendinginkan suatu unit mesin maka hal ini akan berakibat air pendingin tersebut akan naik temperaturnya, misalnya air dengan temperatur awal ( T1 ) setelah digunakan untuk mendinginkan mesin maka temperaturnya berubah menjadi ( T2 ). Disini fungsi cooling tower adalah untuk mendinginkan kembali T2 menjadi T1 dengan blower / fan dengan bantuan angin. Demikian proses tersebut berulang secara terus menerus.
Sedangkan pada chiller temperatur yang dibutuhkan relatif lebih rendah dibandingkan penggunaan cooling tower.
          Beda antara cooling tower dan chiller adalah pada sistem yang digunakan. Maksudnya, bila cooling tower adalah sistem terbuka sedangkan pada chiller adalah sistem tertutup sehingga proses penguapan lebih rendah dibandingkan dengan sistem terbuka.
          Sistem pendinginan air dapat dikategorikan dua tipe dasar, sebagai berikut:
1)     Sistem pendingin air satu aliran
Sistem pendinginan air satu aliran adalah satu diantara aliran air yang hanya melewati satu kali penukar panas. Dan lalu dibuang ke pembuangan atau tempat lain dalam proses.
Sistem tipe ini mempergunakan banyak volume air. Tidak ada penguapan dan mineral yang terkandung didalam air masuk dan keluar penukar panas. Sistem pendingin air satu aliran biasa digunakan pada terminal tenaga besar dalam situasi tertutup dari air laut atau air sungai dimana persediaan air cukup tinggi.
2)      Sistem pendinginan air sirkulasi
Pada sistem sirkulasi terbuka ini, air secara berkesinambungan bersikulasi melewati peralatan yang akan didinginkan dan menyambung secara seri. Transfer panas dari peralatan ke air, dan menyebabkan terjadinya penguapan ke udara. Penguapan menambah konsentrasi dan padatan mineral dalam air dan ini adalah efek kombinasi dari penguapan dan endapan, yang merupakan konstribusi dari banyak masalah dalam pengolahan dengan sistem sirkulasi terbuka.
Pada peristiwa sirkulasi air ini, akan terjadi proses – proses sebagai berikut :
a.      Pendingin air cooling tower adakah atas dasar penguapan (Evaporasi)
Pada peristiwa fisika dikenal prinsip “ jumlah kalor yang diterima = jumlah kalor yang dilepaskan “. Kalor untuk melakukan pendinginan dari T2 menjadi T1 sama dengan kalor penguapan atau dengan kata lain air tersebut menjadi dingin dikarenakan sebagian dari air tersebut menguap.
Untuk cooling tower, besarnya penguapan dapat dihitung bila diketahui kapasitas pompa sirkulasi ( m3/jam )
b.     Pada pendingin air cooling tower terjadi pemekatan Garam.
Dengan adanya penguapan maka lama kelamaan seluruh mineral yang tidak dapat menguap akan berkumpul sehingga terjadi pemekatan. Dengan banyaknya mineral yang terkandung pada air cooling tower perlu dilakukan proses bleed off dan penambahan air make up. Air yang menguap adalah air yang murni bebas dari garam – garam mineral dengan konsentrasi = 0.
(Anonim, 2008)

2.5 Teknik Pengolahan Air Dalam Industri
Berikut adalah teknik pengolahan air dalam industri (misalnya air minum) :
1.   Kombinasi Karbon Aktif dan Ozonasi pada Proses Pengolahan Air Minum
Ozon (O3) adalah molekul yang tersusun dari 3 (tiga) buah atom oksigen, senyawa ini merupakan oksidator yang kuat, sehingga dapat digunakan sebagai oksidator dalam penguraian zat/pencemar organik dalam proses pengolahan air. Ozon dibuat dari udara yang diperkaya dengan oksigen. Konsentrasi ozon yang dihasilkan dari udara berkisar antara 1,5–2,5% (berat ozon/ berat udara). Jika diproses dari bahan dasar oksigen murni dengan menggunakan generator yang sama, konsentrasi ozon dapat mencapai 3-5%. Ozon adalah gas yang bersifat racun, mudah terbakar, menggunakan sumber listrik bertegangan tinggi, dan jika sistemnya menggunakan oksigen sebagai gas umpan akan menjadi lebih berbahaya. Namun demikian, sistem ozonasi dapat segera dihentikan bila terjadi kebocoran ozon.
Adapun tahapan keseluruhan proses adalah sebagai berikut :
Koagulasi – Flokulasi – Sedimentasi – Ozonasi – Proses GAC (Granular Active Carbon) – Klorinasi – Filtrasi – Klorinasi – Reservoar.
2.   Ultrafiltrasi Saring Zat Berbahaya dalam Air Minum
Penggunaan teknologi ultrafiltrasi dan membran untuk pengolahan air minum merupakan upaya terkini menghilangkan bahan berbahaya yang berukuran cukup kecil. Teknologi ultrafiltrasi ini bermanfaat untuk mengurangi bahan polutan di dalam air. Ukuran alat ini 2/100 mikron atau 0,02 mikron, sementara ukuran bakteri patogen adalah 0,5 mikron. Bila pengolahan air menggunakan ultrafiltrasi saat akan dipakai konsumen maka seluruh bakteri patogen bisa tersaring.
3.   Pemurni Air Sistem Membran Reverse Osmosis
Membran reverse osmosis menghasilkan air murni 99,99%. Diameternya lebih kecil dari 0.0001 mikron (500,000 kali lebih kecil dibandingkan dengan sehelai rambut). Sama halnya dengan penyaring mikron, membran ini berfungsi membuang berbagai kotoran, bahan mikro, bakteri, virus dan sebagainya. Produk akhir adalah air bersih yang siap minum dan bebas bakteri patogen
Pemurnian (penyaringan air) dengan reverse osmosis melalui 4 tahap, yakni:
a.    Penyaring air 1
Bahan fiber 5 mikron yang berfungsi menyaring bahan dalam air seperti: karat, pasir, kapur yang menyebabkan penyakit hati, perut, batu dan disfungsi pada organ tubuh.
b.   Penyaring air 2
Pre-karbon granular aktif berbentuk butiran yang berfungsi menyaring bahan dalam air seperti: bahan organik, bau, warna, bahan pencuci, klorin bahan penyebab kanker triklorometana.


c.    Penyaring air 3
Membran reverse osmosis yang terbuat dari bahan Poly Amide TFC yang mempunyai daya saring membran 0.0001 mikron yang hebat dan berfungsi menyaring bahan dalam air seperti: karbon; bakteri; virus penyebab polio dan encephalitis; desinfektan penyebab iritasi pada rongga mulut, shock dan sesak napas; zat peluntur seperti: xenon perokside, sodium percarbonat, sodium perborat, oxalate yang menyebabkan inflamasi rongga mulut, pencernaan atas, usus, muntah, perut, liver, sakit kepala dan batu ginjal; senyawa kimia beracun seperti: potassium chlorate, cyanide bromide penyebab gangguan ginjal, muntah, sakit perut, jantung, anemia, nausea dan kanker; zat pewarna penyebab gangguan liver, syaraf dan ginjal, garam penyebab darah tinggi; logam berat (arsenik, plumbum, kadmium, merkuri, tembaga, seng, besi) penyebab gangguan syaraf, ginjal, kelenjar, sistem pencernaan dan darah.
d.   Penyaring air 4
Post-carbon aktif berkualitas tinggi yang berfungsi menyaring bahan dalam air seperti: menyerap sisa bahan organik, bau, menjamin rasa dan kualitas air yang bermutu (Anonim, 2005b).

2.6 Aplikasi Analisa Air
2.6.1 Pengujian Kadar Sianida Dalam Air Dengan Alat Ion Selektif Meter
Metode pengujian ini dimaksudkan sebagai pegangan dalam pelaksanaan pengujian kadar sianida dalam air. Keberadaan sianida dalam air cukup berbahaya, apalagi dalam konsentrasi besar sehingga perlu dilakukan pengujiannnya di dalam air.
Tujuan metode pengujian ini untuk memperoleh kadar sianida dalam air.
Mulai
Diukur 100 ml benda uji dan dimasukkan ke dalam gelas piala 250 ml
A
Selesai
Ya
Tidak
Ditambahkan 1 ml larutan NaOH 10 N
A
Dicelupkan elektroda ke dalam gelas piala hingga terendam + 2,5 cm dan diaduk dengan pengaduk magnet
Apakah pembacaan potensial listrik stabil?
Dicatat potensial listriknya
 



















Gambar 2.1 Flowchart Pengujian Kadar Sianida Dalam Air                                Dengan Alat Ion Selektif Meter (Anonim, 2012c)


BAB III
METODOLOGI PERCOBAAN

3.1 Bahan
3.1.1 Air (H2O)
         a. Sifat Fisika
              1.  Massa molar              : 18,0153 g/mol
              2.  Densitas                     : 0,998 g/cm3
              3.  Titik lebur                  : 0 oC
              4.  Titik didih                  : 100 oC
              5.  Kalor jenis                 : 4184 J/kg.K
b. Sifat Kimia
              1.  Sebagai pelarut universal
              2.  Dapat diuraikan dengan arus listrik
              3.  Melarutkan banyak zat kimia
              4.  Dibutuhkan dalam fotosintesis
              5.  Dibutuhkan dalam respirasi
                   (Anonim, 2012a)
3.1.2 Indikator Metil Jingga (C14H14N3NaO3S3)
         a. Sifat Fisika
1. Rumus molekul                : C14H14NaO3S
                      2. Berat molekul                   : 327,33 gr/mol
                      3. Densitas                            : 1,28 gr/cm3, padat
                      4. Titik lebur                        : > 300oC
                      5. pKa                                   : 3,47
         b. Sifat Kimia
1.  Trayek pH 3,1 – 4,4
2. Berwarna merah pada suasana asam
3. Berwarna kuning pada suasana basa
4. Larut dalam air panas
5.  Lebih banyak digunakan untuk titrasi pada suasana asam
     (Anonim, 2011b)
3.1.3 Asam Sulfat (H2SO4)
         a. Sifat Fisika
1.   Berat molekul                  : 98,08 g/mol
2.   Penampilan                      : cairan
3.   Titik didih                                    : 270 oC
4.   Titik lebur                                    : -35 oC
5.   Tidak berwarna.
         b. Sifat Kimia
1.   Tidak mudah terbakar
2.   Bereaksi dengan karbonat menghasilkan gas karbon dioksida
3.   Larut dalam air dingin
4.   Larut dalam etil alkohol
5. Bereaksi dengan sianida dan sulfida membentuk hidrogen sianida      beracun dan hidrogen sulfida
     (Anonim, 2012b)

3.2 Alat
3.2.1 Alat dan Fungsi
1.    Statif dan klem
     Fungsi : sebagai tempat menggantungkan/menjepit buret.
2.    Buret
     Fungsi : untuk mentitrasi sampel.
3.    Erlenmeyer
     Fungsi : sebagai tempat larutan yang akan dititrasi.
4.    Gelas ukur
     Fungsi : untuk mengukur volume bahan yang akan digunakan.
5.    Beaker glass
     Fungsi : sebagai wadah untuk bahan-bahan yang digunakan.
6.    Corong kaca
     Fungsi : sebagai alat bantu untuk menuang ke gelas ukur dan buret.
7.    Pipet tetes
     Fungsi : untuk mengambil zat dalam jumlah kecil.
       3.2.2 Gambar Rangkaian Alat
Gambar 3.1 Rangkaian Peralatan
     Keterangan gambar :
1. Statif besi dan klem
                 2. Buret
                 3. Erlenmeyer
                 4. Beaker glass
                 5. Gelas ukur
                 6. Corong kaca
                 7. Pipet tetes
                
3.3 Prosedur Percobaan
3.3.1 Analisa Alkalinitas
1. 50 ml larutan sampel dimasukkan ke erlenmeyer.
2. 3 tetes metil jingga ditambahkan ke dalam larutan.
3. Larutan dititrasi dengan H2SO4 1,5 N hingga larutan berwarna orange.
4. Catat volume H2SO4 yang terpakai.
5. Percobaan dilakukan sebanyak 6 kali.
6. Volume rata-rata H2SO4 1,5 N dihitung.
7. Kadar alkalinitas dihitung dengan rumus :
    Alkalinitas (mg/L) = x 1000 x 50,4                     



3.3.2 Flowchart Percobaan Analisa Alkalinitas Air


 






Tidak
 


Ya
 



                                                                                                                                                       


Dihitung kadar alkalinitas
 
 
Flowchart: Decision: Apakah masih ada sampel lain? 
Ya
 
                                                                                                                   


 
Tidak
 
Flowchart: Terminator: Selesai        

Gambar 3.2 Flowchart Percobaan Analisa Alkalinitas Air



BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil
     Tabel 4.1 Tabel Hasil Percobaan Analisa Air
Run
Volume 1,5N H2SO4 yang terpakai (mL)
AMDK Amidis
Air Sungai Kenanga Raya
Air Parit Teknik Sipil
1
0,05
0,4
0,3
2
0,05
0,5
0,2
3
0,06
0,5
0,4
4
0,07
0,5
0,3
5
0,06
0,4
0,2
6
0,07
0,5
0,2
V rata-rata
0,06
0,46
0,26
Alkalinitas
90,7 mg/L
705,6 mg/L
403,2 mg/L













4.2 Pembahasan
4.2.1 Sampel AMDK Amidis
Kurva titrasi H2SO4 1,5 N terhadap air AMDK Amidis sebanyak 6 kali pengulangan adalah sebagai berikut :
Text Box: Volume H2SO4 1,5 N
Gambar 4.1 Kurva Titrasi H2SO4 1,5 N Pada AMDK Amidis

Dari kurva di atas dapat dilihat bahwa hasil titrasi asam sulfat (H2SO4) dari 6 run menunjukkan hasil yang berbeda-beda. Dari percobaan diperoleh alkalinitas AMDK Amidis sebesar 90,7 mg/L. Berdasarkan teori, nilai alkalinitas alami tidak pernah melebihi 500 mg/L (Aria, 2009). Nilai alkalinitas yang diperoleh dari praktik cukup kecil bila dibandingkan dengan nilai teoritis. Jadi dapat disimpulkan bahwa AMDK Amidis memenuhi standar air bersih. Ada pula beberapa hal yang dapat menyebabkan hasil titrasi tersebut berbeda, yaitu:
1.   Praktikan tidak teliti saat pembacaan buret.
2.   Labu erlenmeyer kurang bersih sehingga mempengaruhi faktor alkalinitas air.
           
Text Box: Volume H2SO4 1,5 N4.2.2 Sampel Air Sungai Kenanga Raya    
Gambar 4.2 Kurva Titrasi H2SO4 1,5 N Terhadap Air Sungai Kenanga Raya

Dari kurva diatas dapat dilihat bahwa hasil titrasi asam sulfat (H2SO4) mengalami perbedaan yang cukup besar yaitu selisih 0,1 antara satu dengan yang lainnya. Perbedaan tersebut terjadi karena beberapa hal, diantaranya :
1.   Terjadinya kesalahan saat titrasi.
2.   Volume sampel yang tidak sesuai (tidak tepat 50 ml).
3.   Banyaknya jumlah zat penyebab kesadahan dalam sampel juga tidak selalu sama. Ada kemungkinan saat pemindahan sampel ke dalam tabung erlenmeyer wadah penampung sampel teraduk sehingga zat pengotor menjadi teraduk juga.
Dari percobaan diperoleh alkalinitas air sungai Kenanga Raya sebesar 705,6 mg/L. Berdasarkan teori, nilai alkalinitas alami tidak pernah melebihi 500 mg/L (Aria, 2009). Nilai alkalinitas yang diperoleh dari praktik jauh lebih tinggi bila dibandingkan dengan nilai teoritis. Jadi dapat disimpulkan bahwa air sungai Kenanga Raya tidak memenuhi standar air bersih.
Karena titrasi asam sulfat (H2SO4) mempunyai volume yang besar, maka alkalinitas yang didapatkan akan besar pula. Hal ini menunjukkan bahwa sampel yang dianalisa dalam keadaan kotor atau tidak sesuai dengan standar air bersih.

4.2.3 Sampel Air Parit Teknik Sipil
Gambar 4.3 Kurva Titrasi H2SO4 1,5 N Terhadap Air Parit Teknik Sipil

Dari gambar di atas, dapat dilihat bahwa volume H2SO4 1,5 N yang terpakai pada setiap percobaan memiliki selisih yang cukup besar yaitu 0,1. Dari percobaan diperoleh alkalinitas air parit Teknik Sipil sebesar 403,2 mg/L. Berdasarkan teori, nilai alkalinitas alami tidak pernah melebihi 500 mg/L (Aria, 2009). Nilai alkalinitas yang diperoleh dari praktik lebih rendah bila dibandingkan dengan nilai teoritis. Jadi dapat disimpulkan bahwa air parit Teknik Sipil masih memenuhi standar air bersih.
Karena titrasi asam sulfat (H2SO4) mempunyai volume yang besar, maka alkalinitas yang didapatkan akan besar pula. Hal ini menunjukkan bahwa sampel yang dianalisa dalam keadaan kotor atau tidak sesuai dengan standar air bersih. Hal tersebut dapat disebabkan oleh :
1.   Tidak / kurang telitinya dalam pembacaan buret.
     Pembacaan skala pada buret haruslah teliti, serta posisi mata harus sejajar dengan posisi skala pada buret
2.   Kurang murninya bahan-bahan yang dipakai.
     Bahan-bahan dan indikator yang digunakan harus benar-benar terjaga kemurniannya, tidak terkontaminasi oleh zat lain. Wadah tempat penyimpanannya   harus tertutup rapat dan dijauhkan dari pemanasan langsung seperti sinar matahari.

3.   Kurang telitinya saat melakukan titrasi.
     Titrasi seharusnya dilakukan setetes demi setetes hingga terjadi perubahan warna pada larutan. Setelah terjadi perubahan warna, proses titrasi harus dihentikan karena titik ekuivalen telah tercapai.         

 

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
       Adapun kesimpulan yang dapat diperoleh dari percobaan analisa air ini adalah :
1.   Volume H2SO4 yang terpakai pada percobaan I, II,dan III dalam 6 kali pengulangan memiliki variasi nilai yang berbeda.
2.   Kadar alkalinitas air pada sampel I adalah 90,7 mg/L, pada sampel II adalah 705,6 mg/L, pada sampel III adalah 403,2 mg/L.
3.   Penganalisaan alkalinitas air dilakukan berdasarkan prinsip titrasi asam basa.
4.   Semakin besar volume H2SO4 yang terpakai, maka semakin besar pula tingkat alkalinitas sampel.
5.   Alkalinitas dipengaruhi oleh kekeruhan air dan mikroorganisme yang terdapat dalam air.

5.2 Saran
Adapun saran yang dapat saya sampaikan untuk praktikan selanjutnya adalah :
1.   Praktikan mengetahui faktor yang mempengaruhi alkalinitas air.
2.   Praktikan lebih teliti dalam pembacaan skala buret .
3.   Praktikan memperhatikan perubahan warna larutan dengan baik.
4.   Pada saat meneteskan indikator metil jingga diharapkan tetesan langsung mengenai larutan, tidak mengenai dinding erlenmeyer.
5.   Praktikan melakukan praktikum sesuai dengan prosedur yang sudah disediakan.


DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2005a. Penelitian Perhitungan Biological Oxygen Demand Menggunakan Inderaja. http://tekmira.esdm.go.id. Diakses pada 8 Januari 2012.
_______. 2005b. Teknologi Pengolahan Air Minum. http://rangminang. web.id/. Diakses pada 8 Januari 2012.

_______. 2008.  Air  dan  Fungsinya  Sebagai  Umpan  Boiler  dan  Cooling  Tower.                  http://smk3ae.wordpress.com/2008/07/08/ . Diakses Pada 8 Januari 2012.

_______. 2009. Simulasi Koagulasi-Flokulasi Dengan Jartest.                  http://j59.blogspot.com/2009/07/simulasi-koagulasi-flokulasi-dengan.html.                  Diakses pada 8 Januari 2012.

_______. 2010. Alkalinitas. http://id.wikipedia.org. Diakses pada 4 Januari 2012.

_______. 2011a. Kesadahan Air. http://indahsupriyatna.blogspot.com/2011/08/                 kesadahan-air.html. Diakses pada 8 Januari 2012.

_______. 2011b. Methyl Orange. http://en.wikipedia.org/wiki/Methyl_orange. Diakses pada 8 Januari 2012.
_______. 2011c. Parameter Air. http://www.o-fish.com/Air/kesadahan.php. Diakses pada 8 Januari 2012.
_______. 2012a. Air. http://id.wikipedia.org/wiki/Air. Diakses pada 8 Januari 2012.
_______. 2012b. Material Safety Data Sheet Sulphuric Acid. http://ScienceLab.com. Diakses pada 8 Januari 2012.
_______. 2012c. Pengujian  Kadar  Sianida  Dalam  Air  Dengan  Alat  Ion  Selektif                  Meter.  www.pip2bdiy.org/nspm/data/SNI%2006-2474-1991.pdf. Diakses                  pada 8 Januari 2012.
Aria, Perwira. 2009. Alkalinitas. http://maswira.wordpress.com/2009/. Diakses pada 4 Januari 2012.

Mandala. 2010. Turbiditas (Kekeruhan) . http://mandala-manik.blogspot.com/ 2010/                  06/turbiditas-kekeruhan.html. Diakses pada 8 Januari 2012.

Sodikin.  2011.  COD  (Chemical  Oygen  Demand).  http://teknologikimiaindustri. blogspot.com. Diakses pada 8 Januari 2012.


 
LAMPIRAN A
DATA PRAKTIKUM

Tabel LA.1 Tabel Hasil Percobaan Analisa Air
Run
Volume 1,5N H2SO4 yang terpakai (mL)
AMDK Amidis
Air Sungai Kenanga Raya
Air Parit Teknik Sipil
1
0,05
0,4
0,3
2
0,05
0,5
0,2
3
0,06
0,5
0,4
4
0,07
0,5
0,3
5
0,06
0,4
0,2
6
0,07
0,5
0,2
V rata-rata
0,06
0,46
0,26
Alkalinitas
90,7 mg/L
705,6 mg/L
403,2 mg/L


LAMPIRAN B
PERHITUNGAN

LB.1 Perhitungan Pembuatan Larutan H2SO4 1,5 N Dari Larutan H2SO4 96%        
           Molaritas H2SO4          =
                                        =
                            = 10 M
         Normalitas H2SO4 = Molaritas H2SO4 x valensi
            = 10 M x 2
            = 20 N
                          V1 x N1    =  V2 x N2
           V1 x 20 N =  100 ml x 1,5 N
            V1 x 20 N =  150 ml
           V1 =          
           V1 = 7,5 ml
Volume Air yang harus ditambahkan = V2 – V1
                                               = 100 ml – 7,5 ml
                                               = 92,5 ml

LB.2 Perhitungan Kadar Alkalinitas AMDK Amidis
         H2SO4 =
                             = 0.05+0.05+0.06+0.07+0.06+0.07
                                                6
                          = 0.06 mL
         Alkalinitas (mg/L)   = x 1000 x 50,4
                                           =  x 1000 x 50,4
                                           =  x 1000 x 50,4
                                           = 90,7 mg/L

LB.3 Perhitungan Kadar Alkalinitas Air Sungai Kenanga Raya
          H2SO4 =
                            =
              =  0,46 ml
         Alkalinitas (mg/L)   = x 1000 x 50,4
                                           =  x 1000 x 50,4
                                           =  x 1000 x 50,4
                                           =  705,6 mg/L

LB.4 Perhitungan Kadar Alkalinitas Air Parit Teknik Sipil
          H2SO4 =
                             =
              = 0,26 ml
         Alkalinitas (mg/L)   = x 1000 x 50,4
                                           =  x 1000 x 50,4
                                           =  x 1000 x 50,4
                                           = 403,2 mg/L


LAMPIRAN C
PETA PENGAMBILAN SAMPEL

LC.1 Peta Lokasi Sampel
Gambar LC.1 Peta Pengambilan Sampel Air Sungai Kenanga Raya                            dan Air Parit Teknik Sipil